Wednesday, September 17, 2008

Di Metromini 52

Di metromini 52, sekitar 10 menit setelah azan Magrib, seorang bapak dengan tipikal orang kantoran berdiri ga kebagian duduk, di bawah cahaya lampu kuning metromini itu. Ranselnya ditaro di depan. Headset Nokia di kupingnya. Dengan santai & penuh minat, dia membuka & membaca majalah...FEMINA. Yak betul sodara2, beliau baca majalah wanita. Penuh perhatian banget. Gw yang duduk manis di deretan bangku paling belakang sampe penasaran, artikel apa yang dibacanya? Artikel apa yang begitu menarik perhatiannya?

Ga berapa lama, pertanyaan gw terjawab. Dia baca artikel “...Yang Bikin Pria Keder” (titik2, soalnya gw ga kebaca lagi apa itu yang di depannya ^^). Wahahaha..pantes serius banget.

Entah kenapa, rasanya najis banget liat cowo baca majalah cewe. Padahal cewe juga banyak yang baca majalah cowok. Gw sih sering aja liat cewe beli bacaan tentang sepakbola, otomotif, teknologi. Oke, emang bukan berarti hal2 yang gw sebutin di atas tadi itu monopoli kaum adam, tapi setidaknya sebagian besar konsumennya biasanya kebanyakan kaum adam kan?

Padahal gw dulu pelanggan setia majalah Kawanku (sebelum dia berubah segmen jadi cewe ABG), HAI, & tabloid BOLA. Seneng aja rasanya baca sesuatu dari sudut pandang cowo, tanpa tulisan yang berbau fan-girl, atau membenarkan hampir segala suatu atas nama fashion. Itu dulu. Sekarang? Gw lebih seneng baca manga atau novel ^^;;

Yah, siapa tau si bapak tadi lagi pedekate. Atau lagi pingin bikin survei yang berhubungan dengan hal2 yang bikin cowo keder. Atau dia simply seneng aja baca Femina. Atau dia ga tau itu majalah wanita. Atau dia cuma liat2 hurupnya doank. Yang pasti dia punya alesan sndiri knapa dia memilih untuk memegang, membuka,  & membaca Femina di tempat publik seperti itu. Apapun itu, rasanya ga adil klo gw nge-judge dia. Tapi tetep gw pingin ngetawain dia. Ehehe..maap ya paaak!!

3 comments:

idiluam said...

Karena pada dasarnya, cowok lebih senang dengan majalah yang banyak gambar wanitanya >:)

Bagas said...

Tukang ngintip ternyata :))

ali said...

bisa aja majalahnya buat istrinya/ceweknya, daripada iseng, ya dibaca aja sekalian.
Saya aja suka baca tabloid Nakita yang saya beli buat istri.