Friday, August 31, 2007

Gara-gara Dika

Hari ini gw sukses dianggap orang aneh.

Setidaknya itu yang mungkin ada di pikiran orang-orang yang se-angkot ma gw. Cewe manis trendy & gaya kayak gw ini ngangkot aja udah cukup menggemparkan (hauhuahaha..berlebihan deeeeh). Ditambah lagi dengan cekikikannya gw gara2 baca novel terbarunya Raditya Dika, RADIKUS MAKANKAKUS: Bukan Binatang Biasa, yang baru nyampe kemaren.
Angkot pertama (FYI, gw 4 kali gonta-ganti angkot dalam perjuangan gw mencapai kantor *pheew*), gw masih senyam-senyum. Angkot kedua, gw udh mulai cekikikan, nahan ketawa yang nyaris menyembur sampe keluar aer mata. Angkot ketiga, gw menyerah, ga mao baca lagi. Bisa ditendang keluar gw.

Eniwei, gw patut bersyukur, novel yang udah gw pre-order dari seminggu lalu ini akhirnya nyampe juga. Bari jeung deg-degan tea. Soalnya dengan konyolnya gw salah nulis alamat. Gila kali gw ya. Rumah sendiri bisa2nya ga apal alamatnya. Seharusnya no 13, malah gw tulis no 14. Jadilah, gw langsung meneror tetangga gw, ngingetin kalo2 ada paket mencurigakan yang dianter ke rumah dia.

Hari yang dijanjikan tiba.
Gw pulang dengan sejuta ekspektasi. Malem ini bakal gw lalui dengan ngakak gila2an. Tapi apa mao dikata? Koq ga ada paket secuil pun? Gw teror tetangga lagi. "Belum ada paket tuh. Ntar kalo ada dikasi tau koq.." kata si tetangga dengan tampang cape.
Besoknya di kantor ada yg nelpon gw. Ternyata si kurir pengantar paket. "Mbak, koq saya ga nemu rumahnya ya?". Hloh, masa' sih? Selidik punya selidik, ternyata dia nyari2 di perumahan seberang perumahan gw. Sampe jungkir balik juga ga bakal nemu tuh rumah gw. Kalo nemu malah hebat.
Ga lama dia telpon lagi. "Mbak, saya udah di depan rumah. Ga ada orang ya? Mbak keluar dooonk". Gw di kantor gitu loh. Gw bilang aja "Mas ke rumah saya yang 1 lagi aja. Tuh di belakangnya banget. Yang pager kayu ya. Di situ ada orangnya." Belagu banget gw, kayak juragan rumah aja, rumahnya banyak gituh.
Eh, si kurir ini juga ga kalah o'on ma gw. Dia malah ketok2 rumah depan rumah gw. Nyahaha.. Untung aja nyokap pas lagi lewat. Tapi koq bisa2nya dia curiga ya, si kurir nganter sesuatu buat gw?

Ya itu tadi. Akhirnya tu novel sampe juga di tangan gw. Atas kerja kerasnya, gw sms deh tuh kurir. "Makasih ya... Jangan kapok nganter2 loh..". Hihi.. Beban moral gw, kalo2 aja dia resign dari kerjaannya gara2 pusing ama pelanggan macem gw. Ga lama dia bales, "Jangan lupa dibaca ya. Lucu banget loh."

Bener banget. Lucu. Cuma ya itu, jangan baca di angkot ato tempat umum laennya deh kalo ga mao ditatap dengan tampang curiga.
Hehehe...

2 comments:

GuM said...

nggak perlu sebuah novel untuk membuktikan bahwa intan aneh..

*berjingkat pergi, takut disambit*

fourteenth_rider said...

-____________-